Munthe Boyd: Akhiri Vakum dengan Single Romantis "Moonshine" - MLDSPOT
  • Music News
  • Munthe Boyd: Akhiri Vakum dengan Single Romantis "Moonshine"

Munthe Boyd: Akhiri Vakum dengan Single Romantis "Moonshine"

Wed, 13 May 2020
Munthe berkarier di musik sejak tahun 1999/2000

Romantisme “Moonshine” sebagai single teranyar dari Munthe dianggap sebagai come back-nya Munthe Prahara atau biasa dikenal sebagai Munthe Boyd setelah sempat vakum. “Sebenarnya dari vakum 2015, gue sudah mulai ‘kembali’, diawali dengan merilis single ‘Life is Beautiful’ di 2018, ‘Free Fall’ di Februari 2019, ‘Home’ di Juni 2019, lalu ‘Moonshine’ di Desember 2019,” cerita Munthe.

Musisi asal Bandung ini mengatakan kalau dia ingin membagi pengalaman baru, proses penggarapan karyanya bersama pendengar lewat musik. “Gue ingin menunjukkan kematangan dalam bermusik,” demikian pengakuan Munthe.

 

Inspirasi Personal

Bercerita tentang single Moonshine, Munthe mengaku single itu sebenarnya ditulis sejak 2005, dan waktu itu dia lagi suka dengan seseorang, jadinya tiba-tiba saja inspirasi datang dan lahirnya Moonshine.

Kolaborasi menjadi bagian yang penting untuk tetap eksis berkarya di dunia musik saat ini

Kalau boleh jujur, Munthe nggak punya konsep yang pakem dalam penggarapan lagu ataupun albumnya. “Kadang ide yang dikonsep juga nggak selamanya flawless di proses produksi. Lebih ke mengalir aja dan menangkap ide yang tiba-tiba datang,” cerita Munthe.

Menurutnya, saat ini industri musik Indonesia lagi diramaikan dengan musisi-musisi bagus. Seiring dengan perkembangan zaman dan teknologi, teknis promosi dalam berkarya juga jauh lebih mudah.

Menyikapi kondisi yang demikian, Munthe selalu menerapkan ‘menjadi diri sendiri’ dan ‘beda’ dalam berkarya. “Kemudian konsisten dan tanggap terhadap perubahan, tapi tetap sebagai diri lo sendiri sih,” tambahnya lagi.

 

Pendengar adalah Nyawa dari Karya

Munthe memberikan apresiasi dan atensi yang besar untuk pendengarnya. Makanya ia menyebut pendengar sebagai nyawa, karena tanpa pendengar musik akan mati. Interaksi juga menjadi komponen yang penting supaya audiens merasa dekat dengan musisi, terutama relate dengan karya-karya musisinya. “Pendengar yang akan selalu ‘menghidupkan’ karya-karya kita,” komentarnya.

Pengalaman personal bisa menjadi ladang inspirasi, salah satu lagu yang sangat personal adalah ‘Moonshine’

Karena itulah Munthe menganggap konser sebagai suatu yang krusial. Konser merupakan sebuah momen pembuktian dan pertanggungjawaban di dalam bermusik, bagaimana karya sebagai musisi ditampilkan dan disajikan buat pendengar.

Menjadi musisi buat Munthe nggak hanya bertanggung jawab terhadap diri sendiri, melainkan juga kepada pendengar. Pendewasaan dalam proses mematangkan karya sangat penting. “Secara musikal, karya-karya terbaru gue sekarang lebih dewasa dan matang, sound-nya sih yang terutama,” tutur Munthe. Menurutnya, sekarang-sekarang ini dia sudah semakin banyak bereksplorasi, termasuk di dalam proses produksi yang melibatkan musisi lain sebagai kolaborator.

 

Lebih Nyaman Menulis Lirik Bahasa Inggris

Buat lo yang mengikuti karya-karya Munthe sejak dulu pasti ngeh dengan lirik-lirik yang ditulisnya. Mostly memang menggunakan bahasa Inggris. Dan menurut pengakuan Munthe nih Bro, dia memang lebih nyaman dengan bahasa Inggris saat menulis lagu.

“Gue selalu merasa kesulitan menulis lirik bahasa Indonesia yang bagus, tapi gue sudah mulai menulis menggunakan bahasa Indonesia, bulan April rencananya akan rilis,” tambah Munthe. Selain dikenal kerap menggunakan bahasa Inggris, pendengar juga menyebut lagu-lagu Munthe cenderung murung, galau, dan romantis.

Menanggapi komentar demikian, Munthe nggak sepenuhnya mengiyakan. Buatnya itu adalah kebebasan berinterpretasi. Interpretasi bisa beragam, orang-orang memberikan makna terhadap sesuatu berdasarkan term of reference dan term of experience. Tentunya kita nggak bisa mematok harus A atau B. “Pendengar bisa merasakan hal yang berbeda untuk lagu yang sama. Gue sih terima-terima saja selama diapresiasi oleh pendengar,” tambah Munthe.

 

Tantangan Menjadi Independen

Konsisten dalam bermusik sangat penting di segala lini situasi

Sebagai informasi, Munthe sudah menekuni dunia musik sejak tahun 1999/2000 dan sejauh ini ada banyak suka dan duka yang dialaminya. Dan sampai saat ini tantangan yang masih signifikan buatnya adalah bagaimana mendistribusikan karyanya secara lebih luas lagi. Tentunya demi menjangkau pendengar baru dengan jalur independen.

Buatnya menjadi musisi—terutama musisi indie, sangat penting untuk tetap konsisten berkarya dan produktif. “Konsisten, menjadi diri sendiri, dan yang paling penting adalah jujur dalam berkarya. Itu sih kuncinya buat gue,” papar Munthe mantap.

Menjadi musisi di era sekarang masih menjanjikan, apalagi kalau jalur kariernya sudah jelas dan punya banyak audiens. Makanya Munthe memberi saran buat lo yang sedang meniti karier di dunia musik untuk tetap konsisten dan tetap berkarya bagaimanapun kondisinya.

“Gue berharap semoga musik gue semakin luas tersebar ke pendengar dan makin banyak manggung terutama ke luar negeri,” Munthe menghaturkan harapan. Sebagai informasi tambahan buat lo nih Bro, sejak 2003 Munthe sudah memproduksi banyak lagu. Ada sekitar 15 lagu yang sudah direkam ke dalam album, single, dan dirilis.

Semua lagu berkesan, buatnya. Hanya saja, single terbaru berasa lebih spesial. Menurutnya, lagu tersebut lebih matang secara musikal dan wujud eksekusi perkembangan kreativitas terbaru dari sosok Munthe.

Home bisa jadi salah satu yang istimewa. Lagu ini menjadi commercial soundtrack PT KAI. Konten video lagu Home menarasikan tentang perjalanan pulang seseorang menuju kampung halamannya dengan menggunakan transportasi kereta.

Melankolis sekaligus tangguh adalah mood yang seketika tercipta ketika lo mendengarkan dan melihat video dari lagu ini. Untuk menambah sentuhan artistik, ada soundscape kereta api yang membuat Home semakin relevan dengan makna pulang itu sendiri.

Mari dukung karya musisi-musisi handal Indonesia, Bro! Yuk, pantengin feed Munthe di @muntheboyd untuk update karya teranyarnya!

Rilis Album Baru, Joji Jadi Sutradara Di Live Streaming 'Nectar'!

Fri, 09 October 2020
Joji jadi sutradara di live streaming the extravaganza!

Perasaan belum lama ini, Joji baru saja mengeluarkan album terbarunya. Nggak lama lagi, Joji rilis film yang disutradarai oleh dirinya. Film tersebut berjudul The Extravaganza. Memang nih, kalau selalu kreatif dan produktif #MauLagiDimanapun – pasti ada saja hasil karyanya yang keluar.

Joji jadi sutrada? Bagaimana dan apa kabar filmnya, ya? Ada hal menarik apa nih yang dia bawa ke film yang satu ini? Beberapa waktu lalu, baru saja merilis album baru berjudul ‘Nectar’ – Joji sekarang bisa flexing kalau dia bisa buat film dengan judul ‘The Extravaganza’.

Film atau acara ini adalah sebuah live streaming yang unik dan belum pernah ada sebelumnya. Dilansir dari USSFEED – Joji membuat acara luar biasa menarik ini hanya bisa diakses dalam waktu 24 jam saja, dan jadwal penayangannya akan digelar secara global pada tanggal 24 Oktober 2020.

Sebagai sutradara, sepertinya Joji cukup menikmati peran barunya ini. Di The Extravaganza ini, ia juga menampilkan pertunjukan live pertama dari lagu-lagu yang ada di album terbarunya yaitu Nectar. Well, acara ini juga jadi perayaan Joji karena rilisnya album baru dia tersebut.

Masih dari USSFEED – The Extravaganza dari Joji bisa dinikmati pada tanggal 24 Oktober 2020 jam 7 malam. Nah, kalau lo ketinggalan acaranya ini, lo hanya bisa menikmati siaran ulangnya saja di tanggal 25 Oktober 2020 jam 10 pagi.

 

Joji Dapat Julukan Baru

Joji jadi sutradara di live streaming the extravaganza!

Credit Image: thehoneypop.com

Bro, memang nih proses kreatif dan produktif #MauLagiDimanapun pasti membuahkan hasil. Termasuk dari Joji di mana ia berhasil memproduksi dan mengaransemen sebanyak 18 lagu di dalam album tersebut.

Karena hasil usahanya yang seperti itu, di album Nectar, Joji mendapatkan julukan sebagai first music superstar of his kind. Di mana ia membuktikannya dengan memproduksi sendiri serta mengaransemen 18 lagu di dalamnya.

Tidak hanya itu, Joji juga menunjukan bakatnya dalam memproduksi visual untuk peluncuran Nectar. Hasil karyanya tersebut bisa dinikmati lewat video Tick Tock dan Upgrade. Nah dari dua video tersebut, pastinya lo akan makin penasaran dengan karya Joji yaitu The Extravaganza.

 

Apakah Ada Kemungkinan Joji Bikin Kolaborasi?

Joji jadi sutradara di live streaming the extravaganza!

Credit Image: matamatamusik.com

Eits kenapa nggak bro? Di bawah payung yang sama – sepertinya ada kemungkinan kalau Joji akan bikin kolaborasi dengan talent yang lain. Sebut saja seperti Rich Brian atau Niki Zevanya – sepertinya bakal seru sih kalau ada kolaborasi ini.

Atau bisa juga, ada kemungkinan kalau setelah The Extravaganza selesai, Joji malah diajak berkolaborasi dengan pembuat film atau produser film layar lebar lainnya. Tidak menutup kemungkinan kalau Joji stay at his phase – Joji bisa berkembang lebih pesat di pembuatan film.

Kira-kira nih bro, kalau misalnya Joji bisa berkolaborasi untuk membuat sebuah film – talent mana atau siapa yang menurut lo bakal seru banget buat kerja bareng sama Joji? Rich Brian kah? Atau ada talent lainnya?

 

Jangan Lupa Beli Tiketnya!

Oh iya nih bro – karena The Extravaganza adalah bentuk dari sebuah pertunjukan live streaming paling unik dan menarik – lo tidak boleh ketinggalan buat mengikutinya, nih! Buat lo yang sudah penasaran, jangan lupa untuk beli tiketnya.

Sebelumnya memang nggak dikasih tahu apakah acara ini limited seat atau tidak – akan tetapi, buat jaga-jaga dan memastikan diri lo kalau bisa menonton acara yang disutradarai oleh Joji, pastikan lo sudah siap untuk membeli tiketnya!

Wah bagaimana nih bro? Sudah ya – jangan sampai lo ketinggalan dan lupa beli tiket buat hadir di acara Joji yang unik ini!

 

Feature Image – bandwagon.asia